3.4.13

Good Bye (Bukan) Rumah Impian

Posted by desieria at 9:56 PM
Siapa sih yang ga akan tergiur dan tergoda dengan iklan begini:

" Dengan IDR 15 Juta bisa beli rumah"

Wooowww, murah dan gampang banget yaaa beli rumah? 



Aku yakin deh, dilema pasangan muda zaman sekarang ini, yang pada belum punya rumah, bukan ga mampu (ngutang) beli rumah. Cicilan KPR yang katanya maksimal 1/3 gaji, kayanya IMHO sih pasangan muda manapun bisa bayar yah :) Tapi, yang jadi masalah adalah belum ada cukup uang (sendiri) puluhan hingga ratusan juta buat bayar DP minimal 20% dan bayar endesbre biaya lain yang harus dibayar pas proses KPR: Biaya SHM, BPHTB, Biaya KPR, Asuransi Jiwa, Asuransi kebakaran, Provisi Bank, de el el yang besarnya kalo ditotal bisa jadi sama dengan DP x_x

Nah, pas dikabarin sama Ana kalo ada pameran perumahan BTN tanggal 2-10 Februari lalu, langsung dong nafsu pengen kesana. Yaaaa sekedar cuci mata window shopping liat rumah-rumah sampil mupeng karena belum bisa beli tak ada salahnya kan? Hahaha #gigitjari

Ealah, entah kenapa tetiba ngeliat iklan segede gaban di atas itu? Moso sih bisa beli rumah dengan 15 juta? Siapa yang ga mauuuu ciiiint. Maka dengan semangat 45 langsung duduk manis di stand-nya nanya ini itu segala macam. Entah kaya disirep, dihipnotis ato apa, kita ga peduli sama sekali:

1. Lokasinya yang (menurut kita) jauh di depok sana
2. Belum survey sama sekali ke lokasi
3. Ga peduli harganya yang kelewat mahal untuk jarak yang jauh itu dan luas rumah dan luas tanah yang ga seberapa IDR 624 juta untuk rumah dengan luas 45/90
 4. Ga peduli katanya rumahnya jadi maksimal 18 bulan saja alias 1,5 tahun
5. Ga curiga walopun ko ada bagian site plan yang bolong dan ga bisa di booking, 

Kita seperti tutup mata. udah gitu ditambah yakin gara-gara sebelumnya pernah baca di BBM kalo Anis juga beli rumah di perumahan yang sama, tanpa ba bi bu kita bayar deh itu Booking Fee 5 juta rupiah. Niat awalnya mau pamer sama Anis kalo kita bakalan tetanggaan. Huahahaha....makan tuh congkak. Harusnya yaaa kabarin dan tanya2 dulu sama anis pas disitu x_x

Pas perjalanan pulang masih senyum-senyum ga percaya dong, kalo kita cuma perlu bayar 15 juta bisa dapet rumah impian :) Etapi, akhirnya kesadaran menghampiri. Penasaran juga kan sama komplek yang emang namanya kaya terkenal itu, kita googling deh sampe rumah. JEDEEERRRRRR. Kaget luar biasa. Semua review-nya negatif  x_x  Pas kita google earth juga kok semrawut gitu ya lokasinya (ga perlu jauh-jauh survey lokasi). Begitu BBM Anis, ternyata dia juga batalin beli disana walopun KPR udah berjalan. Hueeee mau nangis hiks. Tapi mau gimana lagi. Berusaha diikhlasin uang BF-nya yang bagi kami sih itu gede yah :( Untung (tetep yeee ada untungnya), pas beli rumah itu dengan BF 5 juta itu kita dapet hadiah langsung TV LED 32 inch. Haha, jadi kita anggap aja kita beli TV kemahalan 5 juta padahal ceki-ceki di Carrefour harganya 2.5 jutaan :p

Dua minggu kita diemin aja. Udah kadung kesel dan males. Tau-tau akhir Februari dihubungin sama developer dan di follow up buat urus KPR. Hmmmm, berhubung udah kadung ilfeel sempet ragu sih ya mau nerusin. Ya tapi, penasaran juga gimana sih ngurus KPR itu. Plus yang paling penting, sebenernya bank percaya ga sih kalo kita ngutang? Hitung-hitung latihan juga cara ngurus KPR kalo nanti jadi beli rumah beneran :)

Akhirnya persyaratan KPR yang sebenernya dari Desember lalu emang udah siap pas kepengenan rumah di Cinere, diserahin deh sama developer. Kita mah ga repot, semua diurus mereka. Mereka ambil berkas ke kantor aku sama suami (deket ini Lebak bulus sama Cilandak), mereka nyerahin ke bank-nya, kita mah ongkang-ongkang kaki aja. Oya, KPR-nya diajuin atas nama aku, karena aku lebih lama kerjanya dibanding suami. Sebenernya dari awal sama sekali ga pede kalo KPR-nya bakal di ACC, secara hampir semua bank itu kan mensyaratkan udah jadi karyawan tetap minimal 2 tahun. Nah, aku sama suami kerjanya belum genap 2 taun di tempat kerja sekarang. Apalagi suami, belum genap setaun pun. Tapi yah berhubung kita tau beres dan ga ribet yasudah diikutin aja.

Etapiiiiiiii, ternyata rezeki kami. Seminggu kemudian tanggal 7 Maret kita dikabarin kalo KPR-nya di ACC. Eng ing eng, kami dikabari hari kamis dan disuruh besok sorenya akad kredit. Gubrak. Moso dadakan banget. Curiga kan yah? Udah gitu, ini mereka belum survey pun ke kantor aku sama sekali, masih nunggu info kontak orang HRD dari aku (ribet bener deh ni kantor, mau survey bank aja ga sembarang orang HRD loh). Masa tiba-tiba KPR-nya udah di approve? Masa gampang banget sih? Pas minta dikirimin bukti udah ACC ternyata SP3K-nya masih berupa draft.Oalah belum fix toh.

Seminggu kemudian tanggal 14 Maret, dikabarin lagi kalo KPR-nya udah resmi ACC. Ini kenapa sih kalo ngabarin selalu hari kamis dan diminta tau-tau besoknya akad kredit? Emangnya gampang ngumpulin uang belasan juta dalam semalam x_x Kesannya juga jadi dadakan dan diburu-buru.

Akhirnya kami minta dikirim SP3K-nya ke orang bank dan list rincian biaya yang harus dibayar ke developer sama marketing developer. Pas liat SP3K-nya ternyata beneran di ACC. Agak ga percaya sih kalo kami di ACC ngutang lebih dari 1/2 M dengan persyaratan KPR yang panjang itu (harus 2 taun kerja terutama) kok ya gampang aja bank percaya x_x Ternyata KPR itu gampang yaaaa ngurusnya haha (yaeyalah cuma duduk manis diurusin developer). Paling penting at least buat kita, kita ga perlu ragu lagi walopun belum 2 taun kerja, ternyata di ACC aja tuh kreditnya. Mungkin yang penting penghasilannya cukup buat bayar plafond cicilannya yah.

Habis itu, main kejar-kejaran sama developer. Tiap saat ditelpon nanyain kapan mau akad di kantor BT*. Untungnya di kantor aku ada kebijakan ga bisa cuti dadakan, harus 2 minggu sebelum sudah ngajuin. Yasudah berbekal alesan itu aku tarik ulur akad kreditnya. Sambil setiap malam diskusi sama suami mau jadi diambil atau enggak. Secara duitnya juga ga ada haha kan abis dipake belanja dedek :)

Udah tau dipersulit developer gencar nawarin akad di kantor aku. Hahaha, gila niat banget yah. Notaris, petugas bank, dll-nya yang bakal datang ke kantor aku. Akhirnya berbekal hasil googling, kita minta dikirimin deh kelengkapan syarat proyek pembangunan rumahnya:

1. IMB
2. SHM (at least sudah ada SHM gabungan yang belum dipecah jadi SHM per kavling)
3. Izin lokasi
4. Izin tata guna lahan

Eeeh, marketingnya ga ngerti begituan, diserahin ke orang legal-nya buat follow up. Hadeuh jadilah kita berhadapan sama orang legal, cuma lewat telpon sih. terus gimana? Ya booook, mereka ga punya satu pun. Astagfirulloh. SEMUANYA MASIH DALAM PROSES PENGURUSAN !!!!!!!!!!!!!

Dikirim-in sih sama tu legal beberapa file: kelengkapan file mereka ke pemda depok buat ngurus syarat-syarat di atas. Udah gitu bilangnya mungkin keluar izinnya 3 bulan lagi.

Ngek ngok, pantes aja rumahnya jadi-nya 18 bulan. Itu mah nungguin mereka ngurus izin bangunnya, sementara KITA HARUS BAYAR CICILAN RUMAHNYA WALOPUN TANAHNYA AJA MASIH GA JELAS STATUSNYA.

Ngooookkkk.

Bingung cari alesan ngebatalin.

Akhirnya, atas saran bapak atasan di kantor, selasa 25 Maret 2013, berani juga ambil keputusan:

Maaf Bu, kami udah ambil rumah second saja. Karena rumahnya sudah ready.
Hahaha, sedikit ngibul, katanya sih biar ga terus dipaksa. Itu aja langsung ditanyain, ambilnya di daerah mana, bla bla bla.

Cukup sekian deh berhubungan sama developer ini. Wassalam ya Bapak, Ibu marketing, petugas KPR, legal, dan lain-lain yang rajin telpon aku sama suami. Maffkan kami petugas bank, udah ngerjain karena pengen tau kami bisa KPR apa enggak :)

Aku insyaf deh dari berburu rumah ga jelas begini. Gara-gara nafsu pengen cepet punya rumah malah jadi berabe begini. Tapi untungnya kita jadi tau sih, kalo bank percaya aja ngutangin kita setengah M lebih dengan kondisi itu tadi kami belum kerja 2 taun. Besok-besok coba aja kali ya ambil di GREEN ANDARA kan ngesot doang dari Lebak Bulus, mana tau KPR-nya di ACC juga. Gilak, ngelunjak, ngehayal tingkat tinggi. Haha, gajinya berapa emang neng x_x

Jadi tips buat yang mau cari rumah:

1. PASTIIN KREDIBILITAS DEVELOPER
2. PASTIKAN PERSYARATAN SURAT-SURAT, IZIN PEMBANGUNAN RUMAH, DLL ADA
3. Survey lokasi penting
4. Jangan tergiur promo ini itu

5. Jangan gampang ngasi BF karena bakal ilang gitu aja

Hmmm, apalagi ya? Jangan kebawa nafsu pokonya, harus YAKIN dan ga boleh ragu. Kalo masih ada keraguan, pasti ada something wrong hehe.

Ah sudahlah, semoga ini jadi pelajaran berharga buat aku, suami, ato teman-teman lain yang cari rumah :D

Cari rumah emang ibarat cari jodoh yah, susyeeee ciiint.

Eniwei, thanks to Ana yang kebetulan kerjanya di BT* dan pas juga di Cabang tempat aku ngajuin KPR, jadinya aku bisa tanya-tanyain. Ah ana, pokonya thanks banget yah :)

13 comments:

besinikel said...

Begitulah lika liku KPR :p Semoga cepet dapet rumah idaman ya Desi.. :D

Simply Nella said...

Sedikit review ya antedes sayang:
1. Untuk rumah baru (indent), utk srt2 rumah-nya mmg Pasti blm ada yg udh ready..plg engga yg harus diliat baik2 itu adalah apakah mereka sudah memiliki SHM atas tanah gabungan-nya? jika sudah maka mmg tanah tsb ga ada sengketa dgn pihak lain dan proses selanjutnya tinggal pecah sertifikat aja, yg memang normalnya memakan waktu 3-6 bln. Tpi mmg kita ga boleh percaya gtu aja klo developer blg bisa diselesaikan dlm wktu 3-6 bln, nah solusinya itu klo aku dulu minta guarantee letter dr bagian legal developer, yg menyatakan bhw sertifikat rumah kita akan selesai dlm waktu mksimal 6 bln setelah akad kredit atau rumah jadi (trgntung kesepakatan.. tpi biasanya ini jg udh tertera sih di AJB...hehe..
Nah begitu juga sm IMB say.. biasanya klo rumah yg indent, IMB-nya akan dipecah ketika sdh ada deal bhw rumah sdh dibeli dan siapp utk dibangun, jd mmg semua proses di awal itu klo srt2 rumah udh pasti Masih dlm pengurusan... tinggal kita-nya aja yg pinter2 menyiasati si developer agar omongan developer itu semuanya tertuang dlm prjanjian jual beli, jd klo mereka mcm2 bisa kita tuntut krn ada dsr hukumnya.
2. Ketika KPR disetujui dan akad sdh dilakukan, sebenernya ga ada lg yg prlu dikhawatirkan dr sisi pembeli, karena kalian (developer n pembeli) itu sudah diikat oleh perjanjian kredit dan PPJB, nah dr PPJB itu developer (penjual) ga bisa mcm2 lg. Mau tdk mau penjual harus/wajib memenuhi semua tgg jwb-nya yg tertera dlm PPJB itu, klo engga mereka akan kena konsekuensi hukumnya (inilah slh satu benefit beli rumah dgn KPR i.o cash krn bank jg ga mau nyairin duit gtu aja tnp adanya srt2 yg djaminkan ke bank (Srtifikat, IMB, dan PBB) dr phk developernya). Selanjutnya dr PPJB tsb barulah didaftarkan jd AJB (prosesnya krg lebih 3 bln). Jadi di awal2 akad plg kita cm pegang 2 srt, yaitu PPJB dan srt prjanjian kredit dr bank kpr).
3. Ga usah bingung say klo KPR amuh gmpng bgt diapprove-nya wlopun ms kerja blm 2 thn, hal ini dikarenakan persyaratan KPR untuk rmh baru lebih mudah drpd rumah second, karena kan ini slh satu taktik dr bank-nya juga utk menarik market lbh byk, lagian kan bank-nya jg pegang jaminan sertifikat induk developer, jd klo developer/pembeli mcm2 kan udh ada jaminannya yg nilainya besar bgt ituh, tinggal lelang aja deh...hehe..Beda sm rumah second, biasanya bank kpr ga gtu aja ngelolosin, krn emg calon krediturnya itu perorangan/single fighter, jd msti bnr2 jeli dah tuh..
4. Klo utk perumahan baru emg prlu bgt say mncari tau soal kredibilitas developer...karena yah td itu, hubungannya yg plg pnting ya sama penyelesaian srt2 rumah dan janji2 mereka lainnya.. That's why beli rumah ga bisa cm sekedipan mata doank, lsg deal, kudu cr informasi yg detail ttg sgl sesuatunya...karena yg kita beli ini aset yg nilainya ga kecil..

Hehehehe.. maaf kepanjangan komennya ya antedes...smg bermanfaat... dan segera dipermudah utk beli rumah idamannya.. Aamiin Ya Rabb.. ;)

Ahn Nha said...

Huahaha.....akhirnya dirimuwh bisa menolaknya jg... :D

Beli rumah itu intinya gak bisa sehari semalam lgsg jd..gak kyk bikin pisang goreng..hihi...harus hati-hati & sabar dikejar2 ama developer..

Maap yah kl info dr aq msh kurang membantu..tp next time kl mw KPR lg cr rumah second ajah..masih bs kok di t4ku... :p

desieria said...

@Feni: iya say, ternayta jalannya penuh belokan, turunan tanjakan curam ya hihi makasih ya :)

@nella: Huaaaa, komen yang sangat mencerahkan antenella :) Aku kan udah bilang, aku padamu lah kalo soal per KPR-an, amuh emang si masternya hihi...Iya juga sih yah namanya juga marketing bank juga kan buat dapet fee jg kali CMIIW :) makasih doanya say AamiinYRA...

@Ana: maaf ya say, aku selama beberapa minggu lalu terus2an mengganggumu dengan pertanyaan2 hehe...oke siiip, aku nanti ajuin tempatmu lagi biar lebih gampang krn ada kamu :)

ndhachiyo said...

kek nya klo gw liat dirimu gampang kalap ya say, dri baby stuf sampe rumah.. hihiihi..

belajar dri pengalaman ya jgn terburu2 dlm hal apapun, dipikir baik2 dlu..

insyaallah nnti dpt rejeki rumah secepat nya ya :)

desieria said...

hihihi...iya nih ndha, keknya aku impulsif buyer yah x_x
bener harusnya dipikir dlu mateng apalagi rumah itu investasi jangka panjang..
makasih ya mama keenan :)

Riesta Emy Susanti said...

ayooo jadi tetanggaku aja...
hehehe

desieria said...

hehehe, ta tempatmu pasti harganya udah naik banget yah?
Bisikin dooong berapaan harga kisaran BSD sekarang?
#sambilgigitjariuangnyabelumada :)

Dhanny Adriani said...

Halo mba.. Aku googling nyampe ke sini :)
Mau tanya, itu bisa langsung akad ya kalo rumahnya indent? Dari developer dikasih PPJB ato gimana..

Kondisinya sama ni sama aku, lagi cari2 info :)
Makasih ya sebelumnya..

desieria said...

Halo Mba Dhanny, salam kenal...
Iya bisa akad ko mba kemarin, justru rumah baru dibangun kalo udah akad kredit..

Tapi berhubung aku batal akad dan beli rumah, jadi aku ga tau deh nanti dari developer dpt AJB atau gimana :)

Maaf ya kurang membantu hihi

Dhanny Adriani said...

Oo bisa ya.. Iya ni mba Desi gak jadi ya beli rumahnya.. Yah gpp namanya juga jodoh2an ya.. Kalo ga sreg daripada kenapa2 ntarnya..
Makasih banget ya mba :) salam kenal.. Semoga cepet dapet rumah idamannya yaa ;)

Dhanny Adriani said...
This comment has been removed by the author.
desieria said...

Salam kenal juga Mba Dhanny...
Makasih doanya :D
Semoga mba jg rezeki rumahnya yah :)

 

Our Love Journey Copyright © 2009 Girl Music is Designed by Ipietoon Sponsored by Emocutez