7.5.13

Cinta VS Uang

Posted by desieria at 3:13 PM
Jadi, beberapa waktu lalu, mama pas nelpon cerita kalau salah satu temen masa kecil dulu baru saja menikah. Kaget kok ya ga undang-undang, ternyata karena memang niat awalnya keluarga pria datang sekedar melamar, etapi pas hari H lamaran itu berubah pikiran jadinya nikah agama aja dulu (siri?). Yang kagetnya, ternyata suaminya itu bukan pacarnya (yang aku tau) ternyata suaminya adalah atasan di kantornya, seorang duda beranak 2 (duda ditinggal meninggal sama istrinya).




Hmmmm, terus hubungannya apa aku cerita beginian di sini? Bukan berniat membicarakan temen aku itu sih, tapi dari cerita ini aku jadi tertarik bahas money vs love. Aku ga menuduh si temen ini menikah sama atasannya semata-mata demi uang saja. Pasti dia sudah memikirkan matang-matang atas pilihan dan keputusan diambilnya. Walopun yah, aku agak kepo juga sih liat-liat mampir ke wall FB-nya dan menemukan post berikut dari si pacarnya ke temen aku tadi:


Sedih deh bacanya. Aku jadi berpikiran negatif kalo (mungkin) karena si pacar belum sesukses yang di mau temen aku ini, makanya si teman ini memilih atasannya yang sudah mapan dan punya segalanya. Uppsss, Astagfirulloh malah fitnah.

Padahal sih ya mereka udah pacaran sejak dari SMP, dan errrrr, si cowo ini juga lulusan ITeBeh loh. Kalo ngeliat karir cowonya sekarang sih kemungkinan besar buat suksesnya gede kok, ato karena si temen ga sabar yah nunggu si pacar mapan? Aduh lagi-lagi pikirannya kemana-mana. Mungkin juga sih si temen aku milih bosnya karena dewasa dan ngemong sementara pacarnya yang seumuran ini masih kekanak-kanakan, ga tau juga x_x 

Aku jadi inget zaman waktu kuliah dulu, zamannya tingkat 4 alias semester 8, aku sibuk kuliah dan Tugas Akhir cari pacar alias jodoh alias calon suami. Hahaha, kepepet booo, mau wisuda kok ya ga punya PeWe (Pendamping Wisuda). Sebenernya di tingkat 4 itu aku punya pacar sih ya, baru sekitar setaunan, anaknya cakep sih ya (ehm...tetep cakepan suami koooo :p ) tapiiiii, ortu aku selalu pesen begini:

"Cari suami pokonya HARUS anak ITeBeh"
Heh? Jadi ya si pacar yang ga satu kampus ini, terpaksa harus dicoret jadi bakal calon suami x_x

Simpel sih ya maunya ortu aku. Aku ga tau dan ga pernah nanya sih alasan tepatnya apa, kenapa harus cari suami sealmamater. Masalahnya adalah walopun cowo di kampus bejibun di banding kami kaum hawa kok ga ada yang menarik hati, lebih tepatnya ga ada yang suka sama aku dan mau ngejadiin aku istrinya hahaha kesian. Waktu itu sampe inget deh, bikin target maunya jurusan apa. Paling dikejar sih anak minyak yah, terus yang cowo banget macho anak mesin. Hihi, sayang ga ada yang ngelirik aku :(

Nah masi soal pacar yang ga sealmamater ini, selama pacaran sama si pacar ini aku gerah loooh kalo pas si cowo aku ini main ke kampus terus ada temen nyeletuk begini:

"pacarnya Desi?"
"Iya."
"Anak mana Des?"
"Hmmm, anak UN**OM"
"Hooooo........." (Hooo-nya itu sambil gitu loooh, nada menghina......hiks).

Ish, kenapa sih emang kalo pacar aku bukan anak itebeh?Ko situ yang repot? Grrrrr.....(padahal ujungnya patah hati juga karena si pacar yang aku bilang cakep ini akhirnya selingkuh x_x)

Mungkin ya ortu aku plus si temen ini punya pemikiran begini: "Anak Itebeh itu pasti sukses."

Hmmmmm masa sih? Aku sama sobat aku waktu itu sampe gerah. Beneran deh, sukses itu ga bergantung dari:

1. Kuliah lo dimana ??? 
2. IPK lo berapa ???

Emang mungkin dari nama besar kampusnya lulusan itebeh relatif gampang cari kerja dan terbuka jalan buat berkarir cemerlang. Tapiiiii, jangan lupa, rezeki itu diatur sama Allah. Banyak kok jurusan lain non IPA yang sangat amat prospektif buat masa depan, misalnya Hukum. Pengacara di TV itu kan tajirnya amit-amit yah. Terus anak ekonomi, yaaa lo pikir gubernur BI ato Sri Mulyani yang gajinya ratusan juta itu lulusan teknik mesin? x_x Terus dokter macam SpOG deh ga usah jauh yang satu pasien kudu bayar IDR 300rb tiap dateng, lah sehari pasiennya berapa orang coba? Banyak kok yang sukses dan tajir mampus dan bukan lulusan Itebeh, UI, Unpad, ato UGM.

Waktu itu kalo kata si sobat aku:

"Nih liat papaku. Lulusan Teknik Mesin Itebeh. Tapi sekarang jadi tukang keripik ". red: pasca PT DI alias IPTN bangkrut, papa si sobat aku ini jadi pengusaha keripik kentang yang enak banget loooh, lebih enak dari Chitato hihi promo...

Terus IPK? Siapa bilang yang IPKnya gede bisa dapet gaji lebih gede dari yang IPK kecil? Gaji suami lebih gede nih dari aku. Hahaha ini bukan faktor IPK sih, tapi faktor jurusan kuliah x_x

Lah terus hubungannya si temen yang nikah sama duda, sama calon suami harus anak itebe ini apa? Jadi panjang ngelantur kemana-mana.

Jadiiiiiiii, akhirnya diujung penantian akhir TA ini bertemulah aku sama aa, calon pacar, calon suami dan ALhamdulillah udah jadi suami ini. Pas deh ya seperti menemukan jarum dalam jerami, akhirnya ada juga anak itebeh yang kepincut sama eik. Hahaha.

Tapi seperti yang diceritain tadi kalo sukses ga bergantung sama lulusan mana, begitu juga kami. Kami kan mulai dari nol pas pacaran, sama seperti pasangan mahasiswa lainnya hihi. Inget deh dulu cuma bisa makan enak ato ngemol itu seminggu sekali doang (faktor sibuk TA dan terutama faktor U alias uang hihi...) sisanya makan di kaki lima Balubur :p Terus mulailah si pacar ini lulus kuliah, cari kerja di Jakarta mulai berkarir. Kan ga langsung juga yah si pacar ini tiba-tiba sukses. Pokonya dia banting tulang deh ya demi mengumpulkan pundi-pundi hihi. Aku kan cuma supporting aja :p

Jadi, menurut aku, sama-sama susah bersama dari awal itu adalah hal yang amat sangat romantis. Ini kami cuma mulai dari kuliah yah. Ga kebayang godaan pasangan yang pacaran dari SMP, SMA, tapi akhirnya nikah, salut pake BANGET :D

Aku aja ngerasa, cinta kami diuji banget deh saat-saat ga punya apa-apa itu. Ya namapun cewe yah. Dibilang ga mungkin cewe zaman sekarang ga matre? Zaman sekarang gitu, biaya sekolah anak mahal ciiint, wajar kan cewe milih cowo yang udah mapan, at least udah punya penghasilan tetap. Eh ada yang ga matre yah? Hihi, ya maaf. Apalagi misal ngeliat sekeliling, si temen A nikah sama si B yang udah kerja lama di anu dan mapan. Si temen C nikah sama si D yang udah kerja dimana punya rumah sendiri, mobil sendiri, hihi, gimana ga ketar ketir kan. Apalagi pas ada mas pilot kece yang deketin aku isssh gaji pilot kan puluhan jeti uppsss sadar haha..

Kalo pernah denger quote kaya gini:

Cewe itu diuji, saat pasangannya ga punya apa-apa.

Sementara satunya lagi

Cowo diuji saat punya segalanya.

Nah, saat ga punya apa-apa udah kami jalanin, dan Alhamdulillah cinta kami kuat melewatinya. Tinggal nanti saat kami punya segalanya, semoga cinta kami tetep sekuat sekarang bahkan makin kuat. Siapa sih ciiint wanita di luar sana yang tak tergoda sama cowo mapan, ganteng, mau ini itu tinggal tunjuk? Hahaha, Aamiin nanti suami jadi cowo ganteng, mapan :D

Memang ya, kalo ngeliat rumput tetangga itu selalu aja lebih hijau dari rumput kita. Tapi katanya kalau kita rawat baik-baik, rumput kita jauh bisa lebih hijau kok :D

Mungkin suatu hari nanti cerita zaman-zaman susah bareng suami bisa dijadiin bahan lucu-lucuan  dan makin mempererat cinta kami hihi :)

12 comments:

Nitya Krisnantari said...

So d*mn trueee
"Cewe itu diuji, saat pasangannya ga punya apa-apa."
iya bener banget des. Btw aku suka nih postingannya.
Mungkin kebutuhan tiap orang relatif kali yaa, jd pilihan jodoh pun bisa relatif jg. Duh sedih jg baca wall post nya itu lhoo..
Sekarang aku belom bisa menghasilkan uang sebanyak orang kantoran, tapi suami tetep setia malah dukung terus. Memang deh, saat-saat susah itu justru yang mungkin bikin kita nostalgia di masa yang akan datang ^^

desieria said...

Ninit, bener yah kayanya quote itu hehe...semoga pas suami diuji punya segalanya mereka pun tetep setia sama kaya kita setia :D

Ah Ninit, aku juga yang udah kerja kantoran aja tetep belum bisa ngasilin uang sebanyak suami #lohsaingansamasuami hihi...
bener-bener, nanti bisa jadi bahan tertawa dan cerita ke anak cucu kalo mama papa kakek neneknya ini pernah susah makan sepiring berdua zaman pacaran :D

besinikel said...

DEESS! Lo tau ga seaofood murmer deket balubur kemana sih? Jaman gw kuliah masih ada, pas mau lulus eh udah ga ada. Seafood murmer yang depan pemda atau apa ya.. Murah bgt deh.. Gw jauh-jauh dari desa alias dayeuhkolot sana sering banget kesitu.. Pindah kemana siiih.. Tau ga? Tau doooong hahahaha *maksa

Maap ga nyambung komennya :D

desieria said...

Seafood yang mana say? Pemda (kota) itu kan deket BIP-Braga bukan balubur...

Aku taunya Seafood itu yang murmer HDL namanya, ada di Cilaki yang kaki limanya belakang gedung sate...

Kalo yang restonya ada di ujung jalan Cilaki-nya, terus ada yang baru lagi pas pertigaan Pusdai yang dulunya tempat radio sama sate, lebih enak di pertigaan situ strategis...
Aaah amuh, bikin aku pengen mamam seafood HDL jadinya :D

besinikel said...

Aaah bukan yang itu Ceu..
Bukan pemda sih tapi bla bla bla punya pemda gitu, bengeran di balubur hahahaha..

Gw jadi ngebayangin ayam goreng merdeka nih.. HUAHUAUHAHUAUH..

deviii... said...

Love u'r Quote des....
btw salam kenal yah... :)

desieria said...

@feni: haha maksudmu yg gedung pemda di balubur itu BKKBN alah BPPT alah Bappeda, apa seh x_x aku juga lupa haha...yang deket PDAM kan? Aku malah ga inget ada seafood enak disitu haha...

@deviii: halo devi, quote-nya emg bagus, salam kenal juga :D

SiapaSayaSiapaAnda said...

jd pgn ikutan nimbrung garagara bahas si-Pud
***Lah***
:D
HDL kyny uda ga murah lg deehh... hehehe.

btw, itu Quote versi 'positif' yah :)
kalo versi "negatif"nya sih...


~wanita = bandel dulu , baru kaya~
~Pria = Kaya dulu, baru bandel~
:))

SiapaSayaSiapaAnda said...

hohoho...Quote versi 'positif' yah
:)
nambahin versi "negatif" ny deh
:D

~ wanita = Bandel dulu, baru Kaya~
~ pria = Kaya dulu, baru bandel~

hehehe...
btw, HDL kyny udah ga murah lg deh. harganya ud normal cenderung mahal. hix hix

desieria said...

Haha quote negatifnya nyeremin yg versi cowo, jangaaaan dong ah semoga ga kejadian, Aamiin YRA :p

Lah dia mampir malah bahas seafoodnya wkwk....
Yah agak mahal sih emang tapi pan porsinya gede kan kan tetep kenyang hihi...

anyasannya said...

Buset bawa2 almamater :))) Sangat sepakat bgt kalo rejeki sama sekali gada hubungannya sama itu *aku mroyek di kampus setaun sebelum kerja di perusahaan yg aku pengen...

Tapi berhubung menurut aku secara pribadi lebih "nyambung" kalo sekampus, jadi for that particular reason aku setujuh ama mamah kamuh :P

desieria said...

Iya ortuku ada2 aja...
Bener sih enaknya sealmamater jadi nyambung ngomongin kampus, kalo beda kampus, dlu pas pacaran suka saingan kampus mana yg lebih oks hehehe....

 

Our Love Journey Copyright © 2009 Girl Music is Designed by Ipietoon Sponsored by Emocutez