23.12.12

Dear Baby, I'm Sorry

Posted by desieria at 1:47 AM
Dear Baby, 

Kalo suatu hari kamu udah gede kamu baca blog mama ini, kamu jangan sebel sama mama ya nak, peace yaaa, kita damai. Kan kamu anak pinter, kita best friend forever kan? :p

Duluuu, duluuuuu sekali, di awal-awal kehamilan, mama bingung banget harus gimana nyikapin kehadiran kamu di rahim mama. Mama ga seperti ibu-ibu lainnya yang pasti seneeeeng banget tak terkira saat tau mereka hamil.

Mama malah SEBEL.

Iya, MAMA SEBEL SAMA KAMU. 

Sebeeeeel banget. Kenapa sih harus ada kamu secepat ini?

Sampe beberapa kali ngeluh sama papamu, atau oma opamu:

(Astagfirulloh) Mah, pa, teteh ga mau hamiiiil....(sambil nangis sedih berurai air mata).

Maaf ya nak. Mama bukannya ga mau ada kamu, tapi mama kaget banget tiba-tiba ada kamu hadir di perut mommy. Tiba-tiba aja ngerasa...huaaa What? Mama mau jadi ibu? Mama ngerasa Errrrrr......belum siap nak :(

Kenapa?

Mama baru kerja setaun di Jakarta sayang. Baruuuuu banget mulai jadi wanita karir. Setelah ortunya mama (opa-oma-mu) memaksa mama buat kuliah 7 taun. Hikkksss, iya nak 7 tahun. Gimana mama ga mabok apa kuliah 7 tahun berurutan tanpa henti? Yasudah lah kalo diinget betenya ga abis-abis, yang penting sudah kelar dan ijasahnya udah dapet buat ngebanggain oma opamu. Walopun keselnya mama suka keingetan sampe sekarang.

Dari dulu mama pengeeeeen banget abis kuliah S1, apoteker, terus langsung kerja di perusahaan obat. Pengen mulai karir. Tapi gara-gara nambah kuliah 2 taun mama kan jadi telat berkarir. Sementara temen-temen mama satu persatu udah kerja di perusahaan obat A B C D. Setiap saat mama liat update kerjaan mereka di facebook (masih ada ga ya di zaman kamu nanti hihi). Udah sukses. Denger cerita gajinya gede. Ada yang udah jadi asisten manager bla bla bla. Lah mama pas lulus 2 tahun kemudian? Mau jadi apa coba? Perusahaan mana mau terima S2? Kerja itu yang penting pengalaman. S2 tapi fresh graduate yang ga pengalaman dan ga tau apa-apa alias cuma tau teori? Ditolak sana sini. Ehehehe. Mentok-mentok jadi dosen, yang mana sama sekali not my plan.

Terus hubungannya karir mama sama kamu apa? Kok malah sebelnya sama kamu?

Mama udah setaun kerja di perusahaan non obat. Rasanya kangeeeeeen banget nak pengen ngulik obat lagi. Lagian kok mama ngerasa bodoh banget gitu ya. Masa tiap papamu nanya ini obat apa, itu obat apa, mama ga tau :p Taunya harus buka buku atau googling dulu hahaha. Weits jangan salah nak, IPnya mama sih gede nak, cumlaude pula (walopun abal-abal), tapi isinya kosong, jangan ditiru ya nak. Makanya mama ngerasa pengen pindah lagi ke obat abis setaun mama kerja di tempat sekarang. Malahan abis lebaran mama udah mulai aktif lagi nge-apply kerjaan.

Tapiiiiiiiii, tepat banget mama setaun kerja, 5 September 2012, seminggu kemudian 13 September 2012 mama tau ada kamu :( Ya mana ada coba perusahaan yang mau nerima wanita hamil? Misal dia nerima mama, baru 5-6 bulan kerja abis itu cuti melahirkan 3 bulan? Hiiiksss, mama rasanya sediiiiiiihhh banget nak. Please atuh nak, kenapa kamu tiba-tiba hadir dan menghancurkan mimpi-mimpi mama buat jadi wanita karir sukses dan bisa membahagiakan orang tua mama? Mama baru kerja setaun gajinya juga masi secuprit. Papamu aja yang gelar akademisnya cuma satu gajinya berapa kali lipat mama (ssttt makanya nak pesen mama sama kamu nanti kuliah ambil jurusan tehnik aja yah kaya papa, jangan science kaya mama, duitnya kurang banyak :p ). Makanya mama suka memotivasi diri mau ngejar gaji papamu di tahun kedua mama kerja alias pengen pindah kerja. Mama gerah nih suka diejekin papamu hihi. Eeeeh, kamu malah hadir duluan :( Aaaarrrggg mama sebal sama kamu...!!!!! 

Lagipula nak, mama sama papa pengen yang terbaik buat kamu. Buat menyambut kamu. Sekarang, mama sama papa masi ngekos coba. Belum punya rumah buat tempat tinggal kamu nanti nak. Mama sedih mikirinnya kalo inget kamu bentar lagi taun depan mau lahir tapi mama papa belum punya tempat berteduh buat kamu.

Kamu jangan sebel ya nak sama mama papa. Kalo nanto kita tinggalnya sempit-sempitan, dan masi ngontrak :( Tapiii, doain aja rezeki mama papa lancar, mana tau pas kamu lahir rumahnya udah kebeli. Hihihi. Ngarep banget mama ya nak :D



Tapi kemudian mama maluuuuuuuu banget nak.Malu banget sama kamu, temen-temen mama, dan terutama sama Allah.

Mama malu karena ternyata kamu baiiiiikkkk banget sama mama nak. Kamu ga pernah sekalipun ngerepotin mama. Kalo banyak ibu hamil yang ngalamin mual muntah di trimester pertama mereka temen kantor mama aja ada yang langganan tiap hari muntah di toilet kantor, tapi Alhamdulillah mama ga ngalamin mual muntah. Seakan kamu ngerti banget nak. Kalo mama belum bisa terima kamu di awal-awal hami. Makanya kamu ga mau nyusahin dan ngerepotin mama. Mama bisa makan semua makanan tanpa kecuali. Ga pernah tuh mual mual atau sampai muntahin makanan yang mama makan. Kamu benar-benar anak baik ya nak.

Udah gitu kamu anteng banget nak di perut mama. Kamu ga bawel walopun dibawa cape. Teme kantor mama beberapa kali flek katanya karena kecapean. Sampe dia harus dirawat beberapa hari di RS karena mual muntahnya parah sampe lebih dari 10 kali sehari sampe berat badannya turun 3 kg. Sementara kamu, kamu anteeeeng bangeeet ga pernah nysuahin mama.

Terus mama juga malu sama temen-temen mama, dan wanita2 lainnya di luar sana. Mama yang udah dikasi rezeki banget sama Allah, rezeki kamu, malah ogah-ogahan menyambutmu. Sementara ada temen mama dan banyak wanita lain yang kepengen punya bayi, tapi karena satu dan lain hal belum dikasi rezeki sama Allah. Mama maluuuuuuuu banget nak. Sampe mama berpikiran buruk nak, kalo Allah ga adil Atagfirulloh. Kenapa Allah ngasi rezeki sama mama yang belum siap jadi Ibu, tapi malah belum kasih sama mereka yang udah siap jadi ibu dan punya bayi? Makanya nak, mama seneeeeeng banget ngedoain temen mama dan wanita lain yang belum dapet rezeki buat cepet punya bayi. Karena mama malu, malu dan ragu apa mama bakalan bisa jadi ibu yang baik untuk kamu nak. Padahal banyak wanita yang mungkin jauh akan lebih baik dalam merawat bayi ketimbang mama :(

Makanya mama nyesel nak sempet nolak kehadiran kamu di awal-awal dulu.

Coba, banyak banget nikmat Allah yang udah mama dustakan nak, tanpa diminta mama udah dikasih kamu. The best gift ever. Kamunya ga rewel. Dikasih kesehatan. Kurang apalagi coba? Kurang banget bersyukur mama ini. Maluuuuu sekali :'(

Setelah mama sadar, pelan-pelan mama sayaaaaang sama kamu. Sayaaaang banget. Mungkin butuh proses kali ya nak. Makanya mama rela makan yang ga enak tapi bagus buat kamu. Kaya makan kacang merah. Iiiih rasanya ga enak nak. Tapi karena bagus buat kamu mama kasih deh. Mama juga ikutin tante-tantemu tante wiwi sama tante anggit ikut-ikutan belajar matematika dasar biar kamu pinter (katanya). Hihi, pusing tau nak belajarnya. Maboook dah mama. 

Terus mama yang awalnya ga sering makan buah sekarang tiap hari makan buah. Tiap istirahat makan siang kantor jajan buah di kerfur. Semangka, melon, pepaya, mangga, pear, jambu, jeruk tiap hari gantian mama lahap (tergantung yang lagi promo harganya buah apa, haha teuteup nak, ekonomis :p ). Kalo pulang mama masakin kamu sayur, walopun sayurannya itu-itu aja macam kangkung, brokoli, bayam, wortel, labu, hihi maklum mama belum jago masak. 

Pokonya kamu harus sehat ya nak di perut mama. Mama kasi kamu apapun asal sehat.

See u 5 bulan lagi ya nak.

Peluk cium dari mama (sama papa mau ikutan katanya :p ).






4 comments:

queen zee said...

jadi ikut campur aduk ngebaca post kmu, hehe#lebay ya aku. kalau boleh share ada saudara temen kerjaku yang ngalamin dilema juga ky kmu, kalau dia dihadapkan pada pilihan mendidik anak atau pekerjaan yang gajinya bagi aku si funtastis ya, tapi akhirnya dia memilih untuk mendidik anak, dan mulai usaha. alhamdulillah skrng pendapatannya melebihi gaji waktu dya kerja. kita tak akan pernah tahu kapan Allah akan mengangkat derajat umatnya, dan apa yang kita rasa tidak mungkin, mungkin saja bagi Allah pesen temenku. maaf ya sekedar hanya ingin berbagi saja. and izin link blognya ya. slam kenal desi.... semangat untuk si dedek.

desieria said...

Makasih ya sharingnya say :)
Aku juga yakin dan percaya sekarang, kalo pasti Allah udah punya rencana indah buat aku dan baby :)

hanyamitha said...

haiii mbaaa,,,,
hehehe mbaca blognya mba buat aku ngerasa hal yang sama. Diawal kehamilan malah mikir, waduhh baru juga nikah, masih numpang mertua,kerjaan lagi nuntut lebih, udah hamil pula. kayanya gimana gt.. Tapi sejalannya dengan waktu, si "debay"nya baik banget, aku ngga mabok parah, aku ngga susah makannya (walaupun sempet turun sampe 3kg), "debay"nya sehat2 n aktif banget walaupun aku ajak kerjaa (turun ke lokasi kerja lapangan),trus aku dipercaya utk pegang jabatan lebih.. Tuhan memang memberikan segala sesuatu itu indah pada waktuNya. Termasuk kehadiran si kecil emejing di perut kitaaa..
hihihi... salam buat si kecil ya mba, salam kenal juga dari saya dan "debay" dalam kandungan.. :)

desieria said...

Ternyata banyak juga yang senasib pernah merasakan hal yang sama :)
Makasih ya say udah sharing :)
Sekarang udah ada bebi cantik, jadi nyesel pernah posting beginian, nyesel pernah ngambek sama calon bebi..
rasanya jadi ibu emejing hihi...
peluk cium juga buat bayi diperut ya mba sehat selalu sampe melahirkan :)

 

Our Love Journey Copyright © 2009 Girl Music is Designed by Ipietoon Sponsored by Emocutez