2.2.13

Working Mom vs SAHM

Posted by desieria at 2:04 PM
Kayanya yang namanya bu ibu bekerja pasti deh ngalamin keGALAUan, mau tetep jadi working mom apa kemudian beralih saja jadi SAHM (stay at home mom) demi bebi tercinta?

Pilihan yang suliiiiiitttt kan cencu saja.

Ga ada pilihan yang salah kok mau pilih yang mana juga. Toh mau jadi working mom atau SAHM kita tetep ibunya si bayi kan? yang paling sayang sedunia sama si bebi.

Cuma ga gampang banget emang mutusin 2 pilihan ini. Setiap pilihan pasti ada konsekuensinya. Pastinya milihnya pun penuh segudang pertimbangan yaaa.


WORKING MOM

Tega ga ya nanti ninggalin bebi yang udah susah payah kita kandung 9 bulan, eh setelah lahir dititipin ART? Hiks...Ya boooo, selama 9 bulan aja mengandung semua buibu pasti pengen yang terbaik buat anaknya. Makan dijaga, segalanya dijaga. Eh pas udah lahir dititip ART aja gitu? :( Selama kita kerja kan ga bisa kita kontrol gimana dia ngejaga dan ngedidik anak kita. Hiksss sediiiih, apalagi kalo ngeliat cerita ART zaman sekarang yang jahat, suka mukulin anak majikannya, jorok, pundungan, ngeyel, endesbre. Biasanya mencari ART itu dimana-mana jadi kegalauan emak-emak, cari ART yang cocok ibarat mencari jodoh. Susyeee. ART yang rajin, nurut, bersih, ga jorok, sayang anak kita, bisa diajarin dan manut sama pola asuh kita buat bebi, kemana, kemana, kemanaaaaa harus kucari :p

Misal nih ya, aku rencana nyari ART dari kampuang. Biar jelas ketauan asal usulnya. Ya daripada ambil darimana yang ga jelas, makin takut kan dia jahatin si bebi. Tapi, yaaa manapun dari kampung ya, belum cencu cocok sama pola asuhnya. Ceritanya kan aku mau jadi ibu modern (haiissshhh istilah apa pula itu), maksudnya, kasi ASIP, etc, di kampuang kan mana ada itu ASI dibekuin. Sterilizer dan kawan-kawannya bisa ga ya aku ajarin ke si Mba? Ahh, belum melahirkan aja udah segini galaunya :( 

Kalo mau yang cekatan dan modern bisa pilih baby sitter dibanding ART sih ya. Tapi, manalah aku mampu menggaji baby sitter minimal 2 jt-an sebulan. Sayang banget duitnya x_x Mending buat belanja emaknya baju bebi yang lucu-lucu hihi. Apalagi ga ketauan asal usul ini baby sitter. Kalo dia suka jahat gimanaaaaaaa?????

Temen-temen yang ada Ibu maupun mertua di Jakarta enak sekali, bisa nitip adek bayi sama mereka. Bebi aman damai sentosa dipelukan neneknya. Aaaah saya juga mauuuuuu..... :(

Jadi, terus working mom dicoret saja dari pilihan? Tentu tidaaaaak.........




SAHM

Yu dadah babay deh karir :( Dadah babay sama ijasah. sekolah tinggi-tinggi sekian taun akhirnya cuma berdua aja sama baby nunggu papanya pulang kantor dan setoran :D . 

Jadi Ibu itu adalah pekerjaan paling mulia di dunia. Ya kaaaaaaaan? Bukannya aku ga mau tinggal di rumah dan ngasuh bebi 24 jam. Ya cuman, dari dulu cita-cita aku mau jadi wanita karir yang sukses (tsah!!). Ga mau tergantung sama siapapun. Punya gaji sendiri biar bisa beli baju, sepatu, tas pake duit sendiri :p 

Udah gitu, bingung juga sih ya nanti mau ngapain aja di rumah kalo ga kerja. Kerja dari rumah? Jualan misal? Iiissshhh aku nda ada bakat :( Masa setiap hari cuma ngasuh bebi, bersih-bersih, beres-beres, ga ada kegiatan? Bosen juga kali yah. Kursus masak, bikin kue, kursus bikin boneka flanel, kursus jait, kursus bikin clay etc, sama saja ga berbakatnya x_x (ini aku bakatnya apaan sih???).

Alasan paling utamanya sih bukannya takut bosen juga, tapi karena KEBUTUHAN. Hahahaha...

Ini Jakarta bukan Majalengka. Dimana kebutuhan hidup ampuuuuuuuunnn deh. Bukannya gaji suami ga cukup sih. Kalo buat hidup sehari-hari cukup banget. Masih bisa nabung juga. Tapiiiii, buat impian-impian semisal rumah, mobil, etc, nabungnya bisa kelamaan kali yah x_x Belum lagi biaya sekolah anak yang kalo baca-baca ampun banget mahalnya #meringis 

Sebenernya, beberapa minggu ini aku sama aa intens banget diskusi gimana kalo bebi lahir. Aku sih teuteup ya keukeuh mau jadi working mom (sekarang sih bisa ngomong gini, bebinya belum ada, awas aja ntar ada baby mau kerja mewek dulu drama ninggalinyna hihi :p ). Tapi aa suka nakut-nakutin soal pembantu, baby sitter, etc. Makanya dia nyaranin aku jadi SAHM aja. Biar papanya aja yang banting tulang cari duit. Terus aku terima gitu aja? Ya gak dong ah. Sayang karir dan kebutuhan masih jadi pertimbangan (padahal estri solehah harusnya nurut suami yah? tepok jidat).

Buat bikin jadi SAHM jadi susah, mari susun rencana :)

Suami: kalo gaji she ga sampe 80% gaji aku, berhenti aja kerja.

Eeehhhhhh, panik. Susah kaliiiiiiiiiii ngejar gaji suami x_x Ini mah sama aja maksa jadi SAHM terselubung :p

Akhirnya diturunin jadi 70% juga ya gimana yaaaaaaa.........

Istri: Gini aja deh. Kalo sekarang gaji aku A. Gaji a B. Aku baru akan berhenti bekerja kalo gaji a naik atau pindah nanti misalnya C = B + 2A.

Kenapaaa harus begitu? Ya percuma kan aku kerja kalo semisal gaji suami udah bisa memenuhi semua kebutuhan sekeluarga. Kalo gajinya suami sama dengan gaji dia sebelumnya plus dua kali gaji aku, aku kerja juga penghasilanku juga jadi percuma kan? Ga signifikan untuk keluarga kami? Mari berdoa semoga dilancarkan rezeki aku dan suami. Gaji suami naik, gaji istri naik juga dong :)

Jadi, kesimpulannya mau jadi SAHM atau tetep working mom ini? Biarlah waktu berbicara x_x

2 comments:

Tikaa said...

Duhh, dilema semua calon ibu itu kyknya ya des :|

desieria said...

iya say, pengennya jadi wanita karir, sekaligus bisa perhatiin debay 24 jam, nahloh x_x

 

Our Love Journey Copyright © 2009 Girl Music is Designed by Ipietoon Sponsored by Emocutez